;
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Generate link www.4shared.com - supported by www.4server.info

Selasa, 28 Agustus 2012

GAP : Pemula vs Pro

Share

Kita sering melihat terjadinya gap (jurang) pada market. Ada sedikit perbedaan antara spot (forex) market dan market lain semisal equity (saham). Pada equity market, karena karakteristiknya centralized market dan memiliki jam operasional tertentu, gap sering muncul pada saat opening bell sehari-hari. Sementara forex market yang beroperasional 24 jam, gap umumnya terjadi pada awal minggu atau minggu pertama awal bulan/tahun.

Gap Pemula

Pada uptrend, yang disebut gap pemula adalah gap up atau lonjakan harga dimana opening price melonjak di atas candle/bar high sebelumnya. Gap ini terjadi setelah strong rally berlangsung. Penyebabnya adalah aksi beli para pemula dimana para profesional justru menghindar untuk melakukan pembelian setelah harga naik dengan begitu kuat. Dan kecil kemungkinan mereka juga akan buying setelah gap up. Penyebab utama mengapa para pemula melakukan aksi beli, biasanya dipicu oleh berita-berita fundamental yang mungkin saja dipersepsikan good news untuk instrumen tertentu. Hukum supply dan demand akan membuat para pemula ini hampir selalu dalam posisi kalah jika mereka terus menerus melakukan hal semacam ini.

Tipikal dari gap up pemula adalah terjadi di sekitar area supply (resistance), yang menandakan akhir dari sebuah rally atau uptrend pada time frame yang diamati. Gap up seperti ini seringkali memicu dimulainya sebuah down trend. Perhatikan ilustrasi gambar berikut ini:
Spoiler:

Spoiler:

Demikian juga sebaliknya yang terjadi pada downtrend. Jika anda melihat gap down, sebaiknya waspada dikarenakan bahwa gap ini umumnya dipicu aksi jual pemula setelah harga mengalami penurunan (down trend). Gap down yang terjadi pada area demand (support) hampir selalu menandakan awal dari sebuah uptrend. Jika pada gap up di supply area, the pro mendapat kesempatan untuk distribusikan posisi short, maka pada gap down di demand area operator profesional akan mulai mengakumulasi posisi long. Coba kita lihat pada kasus AU dimana terjadi gap yang dapat menggambarkan tipe gap pemula pada awal tahun ini:

Spoiler:
Terlihat AU melonjak pada pembukaan pasar (circle magenta 2), dan gap up yang terjadi adalah pada puncak area supply (resistance). Perhatikan juga bagaimana hingga beberapa hari setelahnya harga bergerak disekitar area ini saja. Inilah konsolidasi, dan kesempatan untuk operator pro melakukan distribusi short position. Jangan mengira bahwa setelah harga menyentuh resistance, maka ia harus turun. Tidak demikian mudah, apalagi jika kita melihat pada frame besar. Order-order institusi yang dalam jumlah besar tidak semudah itu dijalankan. Operator harus melakukan manuver agar seluruh order yang dimiliki pada area/level tertentu dapat di eksekusi. Hal ini dapat berlangsung beberapa hari malah beberapa minggu. Namun pada akhirnya, setelah proses distribusi berlangsung, harga akan bergeser keseimbangannya dan memulai proses downtrend. Seberapa jauh downtrend yang akan terjadi, semuanya tetap mengacu pada seberapa besar imbalances (ketidakseimbangan) yang terjadi. Walaupun untuk kepentingan kita trading, kita bisa saja memprediksi bahwa downtrend nya akan berlangsung hingga area demand berikutnya.

Gap Profesional.

Berbeda dengan gap yang diakibatkan aksi jua/beli pemula, para profesional justru melakukan hal berlawanan. Pada uptrend, terutama saat harga berada pada area supply (resistance), the pro akan melakukan aksi jual dalam jumlah besar hingga menyebabkan terjadinya gap down pada saat opening. Ini dilakukan dengan tujuan membuat pelaku pasar lainnya tidak memiliki kesempatan dalam mengambil posisi yang menguntungkan, sekaligus memicu stop loss para buyer yang umumnya adalah pemula. Kembali kita gunakan chart AU dan amati area circle magenta (1), inilah contoh gap pro:

Spoiler:
Proses inipun sebalinya dapat terjadi saat down trend dimana harga berada pada area demand, kemudian gap up pada opening week.

Kesimpulan:
1. Jangan terburu-buru OP Buy saat gap up di area supply
2. Jangan terburu-buru OP Sell saat gap down di area demand
3. Analisa area S/D untuk mempersiapkan OP Buy jika gap up dari area demand.
4. Analisa area S/D untuk mempersiapkan OP Sell jika gap down dari area supply.

Semoga membantu..... Salam damai uye...

Ditulis Oleh : KANZUL BAHAR ~ Belajar Komputer dan Internet

Artikel GAP : Pemula vs Pro ini diposting oleh KANZUL BAHAR pada hari Selasa, 28 Agustus 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran anda adalah pelajaran yang sangat berharga bagi saya.

:: Kirim Artikel ini ke Lintas Berita ! ::

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berkomentar sesuka hati asal jgn menyinggung orang lain aja... :)
Saya tidak menerapkan aturan khusus bagi yang ingin backlink jg monggo diselipkan url-nya.
Karena tujuan utama blog ini dibuat adalah untuk berbagi... Thank's all.
!!! NO SPAM !!!

By Satanic Corporate